23 Agust

Perkuat Daya Saing, Indonesia, Dapat Hibah 10 Juta Euro dari Uni Eropa

JAKARTA, KOMPAS.com – Uni Eropa melalui program Arise Plus Indonesia sepakat menghibahkan 10 juta euro atau setara Rp 166 miliar untuk Indonesia dalam rangka meningkatkan daya saing ekspor dan kinerja perdagangannya.

Hibah tersebut akan digunakan untuk meningkatkan kapasitas Indonesia di berbagai sektor sehingga bisa siap masuk ke pasar Eropa.

“Indonesia sangat kuat, dengan peningkatan kapasitas teknis dapat memaksimalkan akses kepada pasar Uni Eropa selaku pasar terbesar di dunia,” kata Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, Vincent Guerend, saat acara pemberian hibah di Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, Selasa (21/8/2018).

Guerend menuturkan, 10 juta euro yang dihibahkan itu akan diberikan dalam jangka waktu lima tahun dari sekarang, yakni sampai 2023. Program yang dibiayai dari dana hibah ini akan fokus pada 4 kategori produk potensial untuk ekspor ke Uni Eropa dan pasar global, yaitu agri-food, perikanan, produk kayu, serta kosmetik.

Dengan program Arise Plus Indonesia, dapat membantu fasilitasi tanggapan cepat terhadap isu-isu yang muncul serta bagaimana proses negosiasi dan fase awal dari Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif atau Indonesia-Uni Eropa Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA).

Program tersebut juga diyakini meningkatkan kapasitas kementerian dan lembaga terkait proses negosiasi, berbagi pengetahuan, hingga sosialisasi dan komunikasi hasil-hasil CEPA di tingkat nasional dan daerah.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu Luky Alfirman mengungkapkan pihaknya berlaku sebagai fasilitator dalam pemberian hibah oleh Uni Eropa. Nantinya, pengaturan dana hibah 10 juta euro itu akan diatur lebih lanjut oleh sejumlah kementerian terkait yang telah ditunjuk sebelumnya.

“Arrangement dari hibah ini ada Bappenas, Kementerian Perdagangan, serta Kementerian Hukum dan HAM. Tujuannya kami ingin meningkatkan perdagangan ke Uni Eropa,” tutur Luky.

Guerend berharap, kerja sama Indonesia dengan Uni Eropa terus berlangsung dan memberikan manfaat positif bagi kedua belah pihak. Menurut dia, Indonesia merupakan negara dengan penduduk terbanyak ke-4 di dunia, di mana potensinya besar untuk berkembang sebagai mitra dagang yang strategis bagi Uni Eropa.

Meski dari jumlah penduduk cukup besar, data statistik Asean tahun 2017 mencatat perdagangan barang Indonesia dengan Uni Eropa hanya 11,2 persen dari total perdagangan barang Uni Eropa dengan Asean.

Sementara investasi Uni Eropa di Indonesia tercatat hanya 1,6 persen dari total investasi Uni Eropa di Asia dan hanya 6 persen dari total investasi Uni Eropa di Asean. “Dalam hal ini, Indonesia masih tertinggal dari Singapura, Vietnam, Malaysia, dan Thailand,” ujar Guerend.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Perkuat Daya Saing, Indonesia, Dapat Hibah 10 Juta Euro dari Uni Eropa”, https://ekonomi.kompas.com/read/2018/08/21/130332826/perkuat-daya-saing-indonesia-dapat-hibah-10-juta-euro-dari-uni-eropa.
Penulis : Andri Donnal Putera, Kompas.com – 21/08/2018, 13:03 WIB
Editor : Erlangga Djumena

Ekonomi, Makro

0 Comment

related posts

add a comment